Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Kobe Bryant Bekerja Sangat Keras untuk Mendekatkan Diri ke Tingkat Michael Jordan

Basketball   |   May 5, 2020

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Analis NBC Sports Chicago Kendall Gill bermain melawan Michael Jordan dan Kobe Bryant. Dia muncul di Radio Podcast Scoop B bersama Brandon ‘Scoop B’ Robinson dan mengungkapkan pemikirannya tentang di mana keduanya berada.

“Anda harus mengerti bahwa Kobe banyak memola permainannya dari Michael. Maksudku, bahkan dari cara dia berbicara di awal-awal. Dan Kobe menyempurnakan keterampilannya seperti halnya Michael. Mereka berdua memiliki permainan post-up. Keduanya memiliki permainan luar. Keduanya bisa mengeluarkan Anda dari menggiring bola. Keduanya menguasai posisi ancaman rangkap tiga yang merupakan kunci dalam permainan mereka.

Tetapi satu hal tentang Kobe adalah bahwa – Kobe, jika Anda benar-benar melihatnya, secara fisik dia tidak benar-benar membuat Anda marah. Dia berbakat. Tapi tidak begitu berbakat. Dia cepat, tetapi dia tidak secepat itu. Dia cepat, tapi dia tidak secepat itu. Tapi satu hal tentang Kobe, dia bekerja lebih keras daripada yang lain. Jika Anda kembali – Anda dapat YouTube itu: The Mind of Kobe Bryant. Dan Anda bisa masuk ke dalam pikiran anak ini, dia sangat cerdas tentang apa yang dia lakukan tentang permainan, “kata Gill kepada Robinson.

“Sekarang Kobe harus bekerja keras 24/7 untuk mendekati Michael. Sekarang Michael bekerja keras, tetapi dia tidak harus bekerja sekuat Kobe untuk menjadi dirinya. Dan itulah bedanya. Michael hanya Michael. Kobe harus bekerja gila untuk mendekati dia. Michael menurut saya – dan ini dari saya bermain melawannya, atlet yang jauh lebih baik daripada Kobe. Lebih cepat dari Kobe. Lebih kuat dari Kobe. Lebih cepat dari Kobe. Saya akan mengatakan bahwa Kobe memiliki sedikit keterampilan lebih dari Michael. Tetapi Michael tidak membutuhkan banyak keterampilan, ia menguasai apa yang ia butuhkan untuk dikuasai. Kobe memiliki beberapa gerakan lagi. Dan ini saya akan melawan mereka satu lawan satu, ”tambah Gill.

MJ dan Kobe berbagi momen dalam permainan NBA All-Star 1998, yang pertama bagi Bryant. Setelah pertandingan, mereka bertemu sesaat di lapangan dan Kobe memberi Jordan tepukan hormat. MJ kemudian memberi tahu Kobe, “Aku akan melihatmu di ujung jalan.” Mereka memiliki ikatan khusus dan persahabatan yang erat sampai Kobe meninggal pada awal tahun. Jordan dengan penuh air mata memuji Bryant di STAPLES Center pada tanggal 24 Februari, menceritakan bahwa dia seperti saudara lelaki kecil baginya dan bahwa ketika Kobe meninggal, sebagian dirinya mati.

×
Embed Code