Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Haney Mengalahkan Gamboa Untuk Mempertahankan Gelar Kelas Ringan WBC

Tinju   |   November 9, 2020

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Devin Haney bekerja dengan baik untuk mempertahankan gelar kelas ringan WBC untuk kedua kalinya saat ia mendapatkan suara bulat dari juri, 118-109, 120-107, dan 120-107. untuk mengalahkan Yuriorkis Gamboa. Ini adalah pertarungan pertama Haney sejak November tahun lalu dan juga pertarungan pertama Gamboa sejak Desember lalu. Kedua petarung mengalami cedera di pertandingan terakhir mereka.

Di tiga ronde pertama, Gamboa mencoba mendominasi petarung yang lebih muda, tetapi Haney dengan cepat membuktikan bahwa skill dan ketangguhan tidak datang seiring bertambahnya usia. Semua upaya Gamboa untuk menaklukkan Haney gagal karena, sebaliknya, Haney lebih kuat, memakan semua pukulannya dan membalas lebih banyak padanya. Di ronde keempat, Haney tampil gemilang dan melakukan beberapa tembakan kritis yang bahkan mengejutkan lawannya.

Pada ronde kelima, Gamboa tampaknya telah menemukan pijakannya, menimbulkan kerusakan kecil pada pemain lain, tetapi tidak cukup untuk mengguncang atau melemahkannya. Gamboa berjuang lebih baik di ronde ketujuh dan kedelapan saat ia mulai sulit bagi Haney.

Haney mendapatkan kembali kekuatannya di ronde kesembilan, mengambil tindakan maksimal, sementara yang Gamboa lakukan hanyalah mencari cara untuk meraih kemenangan. Di ronde kesepuluh, wasit memberi Gamboa peringatan terakhir karena sering meraih kemenangan. Gamboa merasa semakin sulit untuk terlibat dan lebih suka menjaga jarak, hingga mengganggu Haney di ronde kesebelas. Gamboa memiliki beberapa poin dikurangi untuk meraih setelah peringatan terakhir. Di ronde kedua belas, Haney berada di atas angin dan yang bisa dilakukan Gamboa hanyalah mempertahankan diri dari pukulan dan menjaga jarak. Pertandingan kemudian berakhir dan Haney dinyatakan sebagai pemenang.

Kemenangan tersebut meningkatkan rekor Haney menjadi 25 kemenangan dari 25 pertarungan, 15 di antaranya dimenangkan oleh KO. Setelah setahun sejak pertarungan terakhirnya, Haney mengatakan ini, “Segalanya terasa hebat, berada kembali di sana setelah keluar begitu lama. Saya merasa sangat baik di sana dan saya siap untuk kembali ke atas ring secepat mungkin. “Adapun Gamboa (30-4), ini adalah kekalahan keduanya secara beruntun dan juga upaya ketiganya yang gagal untuk mendapatkan sabuk.

Meskipun pertunjukan yang dilakukan Haney, banyak orang masih merasa bahwa itu tidak sesuai, terutama karena pertarungan mencapai ronde ke-12 dan untuk orang-orang seperti itu, Haney ingin mengatakan sesuatu; “Mereka selalu akan mengatakan sesuatu. Itu datang dengan wilayah. Jika Anda menjatuhkannya di ronde pertama, mereka mengatakan Anda melawan siapa-siapa. Jika Anda masuk ke sana dan melakukan penutupan 12 ronde seperti yang saya lakukan, mereka mengatakan Anda seharusnya membuatnya pingsan.

Mereka akan selalu mengatakan sesuatu. Saya hanya ingin terus berkembang, terus menjadi lebih baik, dan mewujudkan pertarungan besar. Saya ingin pertarungan besar berikutnya.”

Haney menyebut Teofimo Lopez sebagai lawan berikutnya yang ingin ia hadapi. Lopez saat ini adalah pemegang sabuk WBA dan WBO. Menghadapi dia berarti Haney ingin kesempatan menjadi juara Lightweight terpadu.

Ditulis oleh Leon Osamor

×
Embed Code