Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Pertandingan Nice-Marseille yang terbengkalai dijadwalkan ulang pada 27 Oktober

Bola   |   September 14, 2021

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Pertandingan Ligue 1 yang ditinggalkan antara OGC Nice dan Olympique Marseille telah dijadwalkan ulang pada 27 Oktober.

Pertandingan dinyatakan batal karena masalah penonton.

Mereka juga mendapat hukuman untuk masing-masing tim saat Nice mendapat pengurangan dua poin, dengan satu poin diskors sementara beberapa staf Marseille diberi larangan bermain. Mereka yang terkena dampak termasuk bek Marseille Alvaro Gonzalez dan fisioterapis Pablo Fernandez.

Pertandingan awalnya dihentikan pada 22 Agustus setelah para penggemar melemparkan proyektil dan menyerbu lapangan. Kemudian dinyatakan terbengkalai.

Keputusan ini diumumkan oleh badan pengatur Ligue 1 Prancis Liga Profesional Prancis (LFP) pada hari Senin. Menurut putusan dari badan sepak bola, pertandingan akan dimainkan di lokasi netral yang akan ditentukan kemudian.

Waktu tersisa lima belas menit menjelang akhir pertandingan sebelum perkelahian terjadi setelah pendukung tuan rumah melemparkan proyektil dan menyerbu lapangan.

Sebagai bagian dari hukuman, LFP memerintahkan Nice untuk memainkan pertandingan kandang berikutnya secara tertutup, sambil menunggu hasil penyelidikan.

Nice berada di urutan ke-4 dalam klasemen, tetapi pengurangan poin membuat mereka turun ke tempat kelima, menghasilkan satu poin di belakang Marseille.

Mereka sejauh ini mengumpulkan enam poin dari tiga pertandingan setelah memenangkan pertandingan mereka akhir pekan lalu untuk pindah ketiga dan keempat.

Fernandez, seorang fisioterapis Marseille sekarang diskors hingga Juni karena keterlibatannya dalam perkelahian itu, sementara Gonzalez diberi skorsing dua pertandingan.

Dimitri Payet beruntung karena dia lolos dengan hukuman percobaan satu pertandingan. Playmaker terkena botol selama pertandingan dan jatuh ke tanah.

Membalas, dia bangkit dan melemparkannya ke fans tuan rumah, yang membuat sejumlah besar pendukung Nice menyerbu lapangan.

Situasi tersebut menyebabkan baku tembak antara pemain dan anggota staf ketika petugas keamanan dan polisi anti huru hara berjuang untuk mendapatkan kembali kendali.

Marseille menolak untuk kembali ke lapangan setelah keadaan normal kembali dengan Nice memimpin 1-0.

Ditulis oleh Oladipupo Mojeed

×
Embed Code