Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Binotto Menyerukan Untuk Sabar Di Tengah Kinerja Ferrari yang menyedihkan

F1   |   September 3, 2020

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Bos tim Ferrari, Mattia Binotto telah meminta para penggemar tim untuk bersabar meski penampilan tim yang menyedihkan musim ini.

Akhir pekan lalu di GP Belgia, pembalap Ferrari, Sebastian Vettel dan Charles Leclerc gagal mendapatkan poin karena mereka masing-masing finis di urutan ke 13 dan 14, dengan kedua pembalap gagal lolos ke Q3. Ferrari saat ini berada di urutan kelima klasemen Kejuaraan Pembalap.

Berbicara setelah balapan hari Minggu, Binotto membantah klaim bahwa ada krisis dalam tim dan menyalahkan semua kinerja buruk selama ini sambil meminta maaf kepada para penggemar. Dia juga mengisyaratkan bahwa masalah tim bukanlah kejutan baginya karena semuanya terlihat jelas selama pengujian musim dingin.

Dia berkata, “tentu ini adalah hasil yang sangat buruk dalam musim yang sulit yang kami alami. Tapi kami tahu itu akan datang, kami melihatnya dalam pengujian musim dingin, dan kemudian datang kemustahilan untuk mengembangkan mobil. Kami semua bertanggung jawab untuk situasi ini. Saya menganggap itu sebagai kepala tim serta semua orang yang bekerja di Maranello. Kita semua berada di perahu yang sama. Tetapi meskipun tim berada di tengah badai, kami sangat bersatu. Tidak ada krisis, tidak ada ketegangan . Ada kepahitan dan frustrasi dalam diri kita masing-masing. Tetapi saya percaya bahwa frustrasi ini harus diubah menjadi reaksi dan tekad. ” Ia juga mengatakan bahwa kerusakan mobil pada hari Minggu adalah akibat dari kerusakan mesin, yang terjadi pada mobil lain dari tim lain, meskipun cukup menjadi masalah bagi Ferrari.

Ketika ditanya berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperbaiki keadaan, kata-kata Binotto tidak memberi banyak harapan karena dia mengatakan itu bisa memakan waktu bertahun-tahun, setidaknya hingga 2022 sebelum perubahan dapat dilakukan pada mesin. Ini karena peraturan F1 dan efek pandemi yang akan membuat tim balapan mobil yang sama tahun depan. Kata-katanya: “Berapa lama waktu yang dibutuhkan? Saya pikir jika Anda melihat kembali semua siklus kemenangan itu selalu bertahun-tahun. Mesin macet musim ini, jadi tidak ada yang bisa kami lakukan untuk itu. Kami sedang mengembangkannya untuk musim depan, dan itu berjalan dengan baik di dyno saat ini. Di mobil ada beberapa batasan, jadi apa rencananya untuk kita? Rencana utamanya adalah fokus pada musim-musim berikutnya – tidak hanya 2021 tetapi juga pasti serta 2022 . ”

Patut diketahui, masalah mesin Ferrari bermula setelah dilakukan penyelidikan oleh pihak F1 tahun lalu pada mesin Ferrari, meski hasil penyelidikan itu dirahasiakan antara kedua pihak. Hal ini menimbulkan berbagai spekulasi, termasuk fakta bahwa mereka mungkin telah melakukan kecurangan, namun sejak itu Ferrari membantahnya.

×
Embed Code