Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Matsuyama Menjadi Pegolf Pria Asia Pertama yang meraih gelar Major setelah Memenangkan 2021 Masters

Golf   |   April 13, 2021

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Hideki Matsuyama telah mencatatkan namanya di emas tidak hanya di dunia golf tetapi dalam sejarah negaranya karena ia akan turun sebagai pegolf Jepang pertama yang memenangkan gelar utama setelah kemenangannya yang menakjubkan di Masters 2021.

Matsuyama menyelesaikan satu-lebih 73 pada 10 under, 1 tembakan di depan Will Zalatoris, yang membuat penampilan pertamanya di Masters. Pemenang Texas Open, Jordan Speith mengakhiri babak final dengan peringkat 7 di bawah untuk berbagi tempat ketiga dengan Xander Schauffele. Pembalap Spanyol Jon Rahm tetap di tempat kelima dengan 6 di bawah. Matsuyama, yang tidak pernah memenangkan gelar sejak 2017, memenangkan Piala Perak karena menjadi amatir terkemuka di Masters 2011.

Matsuyama memulai Minggu sebagai pemimpin semalam dengan keunggulan empat tembakan yang segera menjadi keunggulan satu tembakan setelah membuat bogey pada lubang pertamanya sementara petenis Amerika Zalatoris melakukan birdie pada lubang itu dan lubang berikutnya. Tapi Matsuyama dengan cepat menebus kesalahan itu dengan birdie pada hole kedua dan pukulan par pada hole ketiga dan kelima. Dia kemudian mengikutinya dengan birdie hingga yang kesembilan. Keunggulan Matsuyama semakin melebar setelah Zalitoris melakukan kesalahan pada tanggal 10 dan 12.

Pada hole ke-12, Schauffele bangkit kembali dari bogey yang sebelumnya ia buat dan membukukan birdie dari sana hingga hole ke-15. Matsuyama membuat kesalahan lagi pada menit ke-15 ketika bolanya menemukan air, mengurangi keunggulannya menjadi dua tembakan. Dia juga melakukan bogey di hole ke-16, begitu pula Schauffele. Tapi Matsuyama bertekad bahwa kemenangan ini adalah miliknya saat ia melakukan par pada dua hole terakhir untuk memenangkan pertandingan mayor pertama dalam karirnya.

Berbicara setelah ronde terakhir, Matsuyama menjelaskan bahwa kegugupannya tidak muncul tepat waktu dan hanya menjadi masalah setelah hole kesembilan dan bertahan hingga akhir. Ia juga mengungkapkan optimismenya bahwa prestasinya akan menginspirasi rekan-rekan senegaranya; “Mudah-mudahan saya akan menjadi pelopor dan banyak pemain Jepang lainnya akan mengikuti dan saya senang membuka pintu air.”

Ditulis oleh Leon Osamor

×
Embed Code