Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Preview UFC 264: Poirier vs. McGregor

Other Sports   |   July 8, 2021

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Akhir pekan ini, penggemar MMA di seluruh dunia akan senang karena Dustin Poirier menghadapi Conor McGregor – untuk ketiga kalinya. Kedua petarung pertama kali bertemu pada tahun 2014 di mana McGregor menang di ronde pertama dengan KO teknis. Awal tahun ini, kedua petarung bertarung lagi, dan kali ini, Poirier muncul sebagai pemenang dengan kekalahan di putaran kedua, memberi McGregor kekalahan KO pertama dalam karirnya. Sekarang, Poirier dan McGregor akan bertemu untuk ketiga kalinya, dalam semacam pertarungan penentuan, untuk benar-benar mengetahui siapa petarung yang lebih baik di antara mereka. Seperti yang mungkin bisa ditebak, mungkin tidak ada pertandingan ulang setelah ini, yang berarti pertarungan hari Sabtu adalah pertarungan yang menyelesaikan segalanya.

Hanya mereka yang baru mengenal UFC akan terkejut melihat McGregor melawan Poirier pada Januari, setelah mengumumkan pengunduran dirinya tahun lalu. Tapi dia kembali dan berlari. Pertandingan berikutnya ini akan menjadi pertarungan keduanya tahun ini dan pertarungan ketiganya dalam dua tahun. Dengan 22 kemenangan dan 5 kekalahan, McGregor masih menjadi salah satu petarung paling tangguh di UFC.

Kemenangannya atas Donald Cerrone Januari lalu membuatnya menjadi petarung pertama yang meraih KO di divisi kelas bulu, ringan, dan welter. Berbicara pada sebuah wawancara baru-baru ini, McGregor membual bahwa dia akan menjatuhkan Poirier. Dia lebih lanjut berkata, “Tanpa pertanyaan. Saya yang paling berbahaya yang pernah saya alami. Saya yang paling fokus yang pernah saya miliki. Dan aku akan membawanya keluar. Dia tidak akan memiliki cara untuk menghadapi apa yang saya bawa pada hari Sabtu, dan hanya itu.” Ini akan menjadi pertama kalinya, sejak 2016, McGregor bertarung untuk kedua kalinya dalam satu tahun.

Sama seperti McGregor, Poirier akan bertarung untuk kedua kalinya tahun ini dan ketiga kalinya dalam dua tahun. Saat ini nomor satu di divisi ringan, Poirier telah membuktikan dirinya selama bertahun-tahun sebagai seorang pejuang, sebagai salah satu tato di dadanya berbunyi. Kekalahan terbarunya adalah melawan Khabib Nurmagomedov di UFC 242 pada 2019, satu-satunya kekalahan dalam lima pertarungan terakhirnya.
Poirier vs. McGregor III akan digelar pada 10 Juli di T-Mobile Arena di Paradise, Nevada, bagian dari Wilayah Metropolitan Las Vegas, Amerika Serikat.

Ditulis oleh Leon Osamor

×
Embed Code