Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Australia Terbuka 2021 Bisa Ditunda Karena Virus Corona

Tenis   |   November 26, 2020

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Efek virus korona dalam olahraga akan terasa lebih dari tahun ini karena salah satu peristiwa yang dapat terpengaruh pada tahun 2021 adalah Australia Terbuka. Australian Open, yang merupakan grand slam pertama tahun ini, dimulai sekitar pertengahan Januari tetapi dengan pembatasan karantina saat ini di Australia, mungkin akan ditunda untuk sementara. Tahun ini, Prancis Terbuka harus ditunda empat bulan dan Wimbledon Terbuka harus dibatalkan karena pandemi.

Aturan saat ini di Australia memberi jalan bagi masa karantina wajib selama dua minggu. Ini berarti bahwa setiap pemain yang akan menjadi bagian dari turnamen harus tiba setidaknya dua minggu sebelum acara tersebut. Namun hal itu masih menimbulkan masalah lain karena para pemain tidak diberi kesempatan dan kebebasan untuk berlatih selama masa karantina.

Menteri Olah Raga negara bagian Victoria, Martin Pakula adalah orang yang mengisyaratkan bahwa turnamen tersebut “kemungkinan besar akan ditunda satu atau dua minggu,” menambahkan bahwa penundaan itu lebih mungkin lebih pendek daripada lebih lama seperti dalam kasus Prancis Terbuka.

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa sifat karantina untuk pemain dan belum diputuskan dan masih ada diskusi dengan badan terkait untuk mengetahui jalan ke depan; “Sifat sebenarnya dari karantina itu, apakah itu gelembung mereka sendiri, atau sesuatu yang lebih umum, masih menjadi bagian dari percakapan itu. Persyaratan karantina adalah yang pada akhirnya disetujui oleh otoritas kesehatan masyarEfek virus korona dalam olahraga akan terasa lebih dari tahun ini karena salah satu peristiwa yang dapat terpengaruh pada tahun 2021 adalah Australia Terbuka. Australian Open, yang merupakan grand slam pertama tahun ini, dimulai sekitar pertengahan Januari tetapi dengan pembatasan karantina saat ini di Australia, mungkin akan ditunda untuk sementara. Tahun ini, Prancis Terbuka harus ditunda empat bulan dan Wimbledon Terbuka harus dibatalkan karena pandemi.
Aturan saat ini di Australia memberi jalan bagi masa karantina wajib selama dua minggu. Ini berarti bahwa setiap pemain yang akan menjadi bagian dari turnamen harus tiba setidaknya dua minggu sebelum acara tersebut. Namun hal itu masih menimbulkan masalah lain karena para pemain tidak diberi kesempatan dan kebebasan untuk berlatih selama masa karantina.
Menteri Olah Raga negara bagian Victoria, Martin Pakula adalah orang yang mengisyaratkan bahwa turnamen tersebut “kemungkinan besar akan ditunda satu atau dua minggu,” menambahkan bahwa penundaan itu lebih mungkin lebih pendek daripada lebih lama seperti dalam kasus Prancis Terbuka.
Dia lebih lanjut menyatakan bahwa sifat karantina untuk pemain dan belum diputuskan dan masih ada diskusi dengan badan terkait untuk mengetahui jalan ke depan; “Sifat sebenarnya dari karantina itu, apakah itu gelembung mereka sendiri, atau sesuatu yang lebih umum, masih menjadi bagian dari percakapan itu. Persyaratan karantina adalah yang pada akhirnya disetujui oleh otoritas kesehatan masyarakat dan kemudian akan menjadi masalah. untuk ATP dan WTA tentang apakah mereka dapat diterima atau tidak. ”
Kepala eksekutif Tennis Australia Craig Tiley mengatakan bahwa organisasinya melakukan segalanya untuk memastikan bahwa turnamen tersebut berlangsung tanpa masalah; “Tujuan kami adalah untuk memberikan musim panas dalam kondisi yang memungkinkan para pemain untuk mempersiapkan dan melakukan yang terbaik dan para penggemar untuk menikmati upaya mereka – semuanya dalam lingkungan yang aman untuk semua pihak. Kami melanjutkan pembicaraan mendesak kami dengan otoritas kesehatan setempat. terkait persyaratan karantina dan keamanan hayati dan yakin kami akan segera mengambil keputusan. ”

Ditulis oleh Leon Osamorakat dan kemudian akan menjadi masalah. untuk ATP dan WTA tentang apakah mereka dapat diterima atau tidak.”

Kepala eksekutif Tennis Australia Craig Tiley mengatakan bahwa organisasinya melakukan segalanya untuk memastikan bahwa turnamen tersebut berlangsung tanpa masalah; “Tujuan kami adalah untuk memberikan musim panas dalam kondisi yang memungkinkan para pemain untuk mempersiapkan dan melakukan yang terbaik dan para penggemar untuk menikmati upaya mereka – semuanya dalam lingkungan yang aman untuk semua pihak. Kami melanjutkan pembicaraan mendesak kami dengan otoritas kesehatan setempat. terkait persyaratan karantina dan keamanan hayati dan yakin kami akan segera mengambil keputusan.”

Ditulis oleh Leon Osamor