Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Djokovic Menjelaskan Protokol Terbuka AS Sebagai “Ekstrim”

Tenis   |   June 10, 2020

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Legenda Serbia, Novak Djokovic telah menyatakan pesimismenya tentang berpartisipasi dalam AS Terbuka tahun ini karena langkah-langkah dan protokol yang akan diberlakukan dalam upaya untuk menjaga semua orang aman.

Akhir bulan lalu, Asosiasi Tenis Amerika Serikat (USTA), merilis beberapa protokol yang akan memandu turnamen, termasuk rencana perumahan terpusat, tidak ada akses ruang ganti pada hari-hari latihan, pemain untuk menangani handuk mereka, dan daftar aturan lainnya.

Djokovic menggambarkan protokol sebagai “ekstrim”. Dia mengatakan, “Saya melakukan pembicaraan telepon dengan para pemimpin tenis dunia, ada pembicaraan tentang kelanjutan musim ini, sebagian besar tentang AS Terbuka yang akan jatuh tempo pada akhir Agustus, tetapi tidak diketahui apakah akan diadakan. mereka mengatakan kepada kami bahwa kami harus menghormati untuk berada di sana, untuk bermain sama sekali, mereka ekstrem.”

Nomor 1 dunia menekankan tidak memiliki akses ke Manhattan dan banyak pemeriksaan kesehatan yang akan berlangsung selama seminggu, tidak lupa bahwa mereka harus tidur di hotel di bandara.

Dia juga menyalahkan keputusan bagi seorang pemain untuk memiliki hanya satu orang dengan mereka, mengatakan, “Maksudku, kamu membutuhkan pelatih kamu, kemudian seorang pelatih kebugaran, kemudian seorang fisioterapis.”

USTA belum mengambil keputusan yang lengkap tentang kapan acara akan dimulai tetapi diperkirakan akan dimulai pada minggu terakhir bulan Agustus. Mereka juga menjelaskan bahwa mereka bisa menjadi perubahan dalam rencana, termasuk venue.

Jadi belum ada yang diatur di atas batu. Rafael Nadal juga mengisyaratkan bahwa dia mungkin tidak ambil bagian dalam acara tersebut, di mana dia diharapkan untuk mempertahankan gelarnya, karena pembatasan karantina dan keselamatan kesehatan. Dia menyarankan bahwa akan baik untuk menggeser turnamen ke waktu di mana semua orang merasa aman untuk bepergian.

Dan Evans, orang Inggris Nomor 1, bagaimanapun, telah menepis kekhawatiran Djokovic tentang protokol yang terlalu keras, khususnya mengenai protokol yang hanya membawa satu orang.

Dia berkata, “Saya tidak berpikir memiliki satu orang dari tim Anda hanya diperbolehkan adalah masalah besar – mayoritas undian hanya akan bepergian dengan satu pelatih. Tidak semua orang bepergian dengan pelatih fisik dan kebugaran seperti Novak berkata, jadi saya pikir argumennya di sana tidak berlaku untuk sisa undian, selain dari orang-orang top sejati.”

Kami menunggu keputusan final USTA dan apakah itu akan menjadi revisi protokol.

×
Embed Code