Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Grand Slam Dan Tiga terbesar

Tenis   |   April 15, 2020

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Bagi pemain Tenis biasa, memenangkan Grand Slam adalah hal penting dalam karier mereka. Ini mewakili perjalanan panjang, mengalahkan pemain profesional lainnya untuk mengklaim salah satu dari empat gelar bergengsi. Tetapi untuk beberapa pemain lain, ini semua tentang pengaturan rekor baru.

Roger Federer memegang rekor pria dengan gelar grand slam terbanyak. Kemenangan terakhirnya adalah pada Januari 2018 ketika dia mendapatkan Grand Slam ke-20.

Saat ini peringkat 4 dunia, Federer telah mampu menetapkan langkah sejak memenangkan gelar pertamanya di Wimbledon pada tahun 2003, gelar yang dimenangkannya 5 kali berturut-turut. Slam yang paling tidak disukai adalah Prancis Terbuka yang baru dimenangkannya sekali, pada 2009.

Mengikuti tepat di belakang Federer adalah Legenda Spanyol, Rafael Nadal. Nadal telah membuktikan dirinya sebagai salah satu pemain tenis terhebat sepanjang masa dan dia memiliki 19 Grand Slam untuk ditampilkan. Memenangkan Prancis Terbuka dan AS Terbuka pada 2019, Nadal berada di jalur yang mantap untuk mengklaim gelar ke-20 dan berbagi posisi nomor 1 dengan Federer.

Petenis Serbia Novak Djokovic adalah nomor 1 dunia saat ini untuk tenis putra dan telah memenangkan 17 gelar Grand Slam selama beberapa tahun terakhir ini. Dia memulai tahun 2020 dengan nada tinggi, memenangkan Australia Terbuka, untuk tahun kedua berturut-turut, setelah menang di Wimbledon pada 2019.

Musim Tenis 2020 telah ditangguhkan karena coronavirus dan ini akan memungkinkan keadaan Grand Slam saat ini tetap sama untuk sementara waktu. Prancis Terbuka, yang seharusnya dimulai pada bulan Mei, akan menyebabkan beberapa perubahan menarik.

Federer sebelumnya telah mengumumkan bahwa dia tidak akan bermain di Perancis Terbuka tahun ini, karena pemulihan dari operasi lutut, meninggalkan tempat bagi Nadal dan Djokovic untuk bertarung.

Prancis Terbuka selalu menjadi favorit bagi Nadal, yang telah memenangkannya 8 kali dalam 10 tahun terakhir. Memenangkannya tahun ini akan menempatkannya di posisi yang sama dengan Nadal.

Tetapi Djokovic, yang telah memenangkan Perancis Terbuka sekali saja, tidak boleh diremehkan dan memenangkan turnamen membuatnya hanya memiliki satu tembakan di belakang Djokovic. Dengan 2 lebih banyak pertandingan terbuka untuk diperjuangkan, Djokovic bisa berakhir terikat dengan Federer dengan Grand Slam terbanyak.

Ini hanya spekulasi, tentu saja, tetapi itu menggambarkan keseimbangan rumit yang ada di atas dan bagaimana itu bisa ditumbangkan dengan stroke. Sedihnya, pandemi ini menghalangi kita untuk mengetahui bagaimana keadaan akan terjadi antara Nadal dan Djokovic, dan ada kemungkinan bahwa Federer dapat menunjukkan minat, dengan penundaan turnamen.

×
Embed Code