Dafanews Indonesia

DafaNews Berita Olahraga Terbaik & Berita Utama terbaru

Sandhagen Knock Out Moraes Di UFC Fight Island 5

Other Sports   |   October 13, 2020

JOIN NOW!
VIEW MARKET

Cory Sandhagen membuat pekerjaan ringan Sabtu malam lalu saat ia mengalahkan Marlon Moraes di UFC Fight Island 5 yang diadakan di Pulau Yas, Abu Dhabi. Atlit Amerika, yang memimpin pertarungan utama pertamanya malam itu, menyelesaikan Moraes di ronde kedua dengan tendangan yang membuatnya pingsan, mengakhiri pertarungan yang menguntungkannya.

Ronde pertama dimulai dengan Sandhagen yang dimulai dengan tendangan, yang segera diikuti dengan tendangan lainnya. Moraes menemukan cara untuk mendaratkan pukulan sebelum dipukul lagi oleh Sandhagen. Sandhagen menemukan cara untuk melakukan tendangan lain lalu menambahkan pukulan di kemudian hari. Dia melanjutkan serangannya, menghajar lawannya dengan pukulan dan tendangannya. Moraes mencoba mendaratkan beberapa hook dan bahkan berhasil mencetak touchdown. Tapi ada Sandhagen yang berjuang lebih baik di babak pertama.

Ronde kedua lebih pendek dari yang diharapkan semua orang. Kedua pria itu mulai bertukar tendangan tetapi Sandhagen mampu menghasilkan lebih banyak. Lalu, tanpa peringatan, Sandhagen meluncurkan tendangan roda yang membuat Moraes jatuh ke lantai. Sandhagen, bertekad untuk menyelesaikannya, kemudian memberikan beberapa pukulan lagi tetapi kerusakan telah terjadi pada tendangan roda. Ronde itu berakhir pada 1:03.
Kemenangan itu pasti menyegarkan bagi Sandhagen yang baru pulih dari cedera di tangan dari Aljamain Sterling di UFC 250 pada Juni lalu. Dia sekarang telah meraih kemenangan MMA ke-13 dari 15 pertarungan.

Berbicara tentang tendangan knockout setelah pertarungan, dia berkata, “Itu membutuhkan kerja keras selama karantina itu. Saya menambahkan itu ke dalam permainan saya selama waktu yang sulit. Selalu bekerja. Kerja keras membuahkan hasil. ” Tentang pertanyaan siapa yang akan dia hadapi selanjutnya, dia berkata; “Satu-satunya orang lain yang bertengkar adalah TJ [Dillashaw] ketika dia kembali pada bulan Januari dan Frankie [Edgar]. Semua rasa hormat untuk kedua orang itu, tetapi saya menginginkan sabuk itu. Saya ingin sabuk, hanya dua orang di depan saya dan kemudian saya ingin pemenang [Petr] Yan dan [Aljamain] Sterling. ”

Ditulis oleh Leon Osamor

×
Embed Code